ASKEP CA MAMMAE PADA IBU HAMIL DAN MENYUSUI

ASKEP CA MAMMAE

PADA IBU HAMIL DAN MENYUSUI

  1. A. LANDASAN TEORITIS
    1. 1. DEFENISI
  • Carsinoma mammae adalah neoplasma ganas dengan pertumbuhan jaringan mammae abnormal yang tidak memandang jaringan sekitarnya, tumbuh infiltrasi dan destruktif dapat bermetastase ( Soeharto Resko Prodjo, 1995)
  • Carsinoma mammae merupakan gangguan dalam pertumbuhan sel normal mammae dimana sel abnormal timbul dari sel – sel normal, berkembang biak dan menginfiltrasi jaringan limfe dan pembuluh darah (Lynda Juall Carpenito, 1995).
  • Kanker payudara merupakan kanker yang paling sering terjadi pada wanita hamil dan melahirkan terjadi di sekitar 1 dalam 3.000 kehamilan. Rata-rata umur pasien adalah antara 32-38 tahun .Semakin banyak perempuan yang memilih untuk menunda memiliki anak,  ada kemungkinan bahwa insiden kanker payudara selama kehamilan akan meningkat.

  1. 2. FAKTOR PREDISPOSISI
    1. Ca Payudara yang terdahulu
Menurut C. J. H. Van de Velde,

Terjadi malignitas sinkron di payudara lain karena mammae adalah organ berpasangan

  1. Keluarga

Diperkirakan 5 % semua kanker adalah predisposisi keturunan ini, dikuatkan bila 3 anggota keluarga terkena carsinoma mammae.

  1. Kelainan payudara ( benigna )

Kelainan fibrokistik ( benigna ) terutama pada periode fertil, telah ditunjukkan bahwa wanita yang menderita / pernah menderita yang porliferatif sedikit meningkat.

  1. Makanan, berat badan dan faktor resiko lain

Status sosial yang tinggi menunjukkan resiko yang meningkat, sedangkan berat badan yang berlebihan ada hubungan dengan kenaikan terjadi tumor yang berhubungan dengan oestrogen pada wanita post menopouse.

  1. Faktor endokrin dan reproduksi

Ibu  dengan usia kurang dari 20 tahun dan lebih dari 30 tahun.

Menarche kurang dari 12 tahun.

Peningkatan kadar estrogen dan progesterone pada kehamilan merupakan faktor resiko penyebab terjadinya ca mammae.

  1. Obat anti konseptiva oral

Penggunaan pil anti konsepsi jangka panjang lebih dari 12 tahun mempunyai resiko lebih besar untuk terkena kanker.

  1. 3. DIAGNOSA

Perubahan fisiologis pada payudara selama masa kehamilan dan menyusui dapat menghalangi deteksi adanya massa/benjolan pada payudara. Mungkin sulit untuk mendeteksi (mencari) kanker payudara pada awal kehamilan atau menyusui, karena payudara yang sering bengkak. Wanita yang sedang hamil, menyusui, atau baru saja melahirkan biasanya memiliki payudara bengkak. Oleh karena itu kanker payudara sering mengalami keterlambatan dalam diagnosisnya, rata-rata keterlambatan adalah dari 5 sampai 15 bulan dari timbulnya onset gejala. Karena keterlambatan ini, kanker biasanya terdeteksi pada tahap lanjut. Untuk mendeteksi kanker payudara, wanita hamil dan menyusui harus berlatih sendiri pemeriksaan payudara (SADARI) dan menjalani pemeriksaan payudara sebagai bagian dari pemeriksaan rutin kehamilan oleh dokter. Jika kelainan ditemukan, pendekatan diagnostik seperti USG dan mamografi dapat digunakan. Dengan pelindung yang tepat, mamografi menimbulkan sedikit risiko paparan radiasi pada janin.

 

Jika kelainan ditemukan, salah satu atau semua tes berikut dapat digunakan:

  • USG : Sebuah prosedur yang menggunakan gelombang suara tinggi (ultrasound) yang memantulkan jaringan atau organ-organ dan membuat gema. Gema membentuk gambar dari jaringan tubuh disebut sonogram .
  • Mammogram : mirip dengan x-ray pada payudara. Mammogram memiliki risiko kecil bagi janin . Mammogram  pada wanita hamil dapat muncul negatif meskipun kanker terjadi.
  • Biopsi : Pengangkatan sel atau jaringan oleh ahli patologi sehingga mereka dapat dilihat di bawah mikroskop untuk memeriksa tanda-tanda kanker.

Namun, mammogram seharusnya hanya digunakan untuk mengevaluasi massa dominan dan untuk menemukan karsinoma yang tersembunyi di hadapan temuan fisik lainnya yang mencurigakan. 25% hasil pemeriksaan dari mammogram pada kehamilan mungkin negatif untuk kanker, maka pemeriksaan biopsi sangat penting untuk diagnosis dari setiap massa yang teraba. Diagnosis aman dilakukan dengan aspirasi jarum halus atau biopsy. Excisional dengan anestesi lokal. Untuk menghindari adanya diagnosis positif palsu pada hasil pemeriksaan dari perubahan fisiologis yang berhubungan dengan kehamilan, ahli patologi harus diberitahu bahwa pasien sedang hamil.

 

  1. 4. PILIHAN PENGOBATAN (Treatment)

Ada berbagai jenis pengobatan untuk pasien dengan kanker payudara. Berbagai jenis pengobatan yang tersedia untuk pasien dengan kanker payudara . Beberapa perlakuan yang standar (saat ini digunakan pengobatan), dan beberapa sedang diuji dalam uji klinis . Sebuah uji klinik perawatan adalah studi penelitian dimaksudkan untuk membantu meningkatkan perawatan saat ini atau memperoleh informasi tentang pengobatan baru bagi penderita kanker . Ketika uji klinis menunjukkan bahwa pengobatan baru lebih baik daripada pengobatan standar, pengobatan baru mungkin menjadi pengobatan standar.

Pilihan pengobatan bagi wanita hamil tergantung pada tahap penyakit dan usia janin. Tiga jenis pengobatan standar yang digunakan:

a) Operasi

Kebanyakan wanita hamil dengan kanker payudara harus operasi untuk mengangkat payudara . Beberapa kelenjar getah bening dibawah lengan biasanya dilihat di bawah mikroskop untuk melihat apakah mereka mengandung kanker sel-sel . Jenis pembedahan untuk mengangkat payudara meliputi:

  • Mastektomi sederhana : Sebuah prosedur pembedahan untuk mengangkat seluruh payudara yang mengandung kanker. Beberapa kelenjar getah bening di bawah lengan juga dapat diambil untuk biopsi . Prosedur ini juga disebut mastektomi total.
  • Modifikasi mastektomi radikal : Sebuah prosedur pembedahan untuk mengangkat seluruh payudara yang menderita kanker, banyak kelenjar getah bening di bawah lengan, lapisan atas otot-otot dada, dan kadang-kadang, bagian dari dinding dada otot.

 

Payudara-conserving bedah , operasi untuk menghilangkan kanker tetapi tidak payudara itu sendiri, meliputi:

  • Lumpectomy : Sebuah prosedur pembedahan untuk mengangkat tumor (benjolan) dan sejumlah kecil dari normal jaringan di sekitarnya. Kebanyakan dokter juga mengambil beberapa kelenjar getah bening di bawah lengan.
  • mastektomi parsial : Sebuah prosedur pembedahan untuk menghilangkan bagian dari payudara yang mengandung kanker dan beberapa jaringan normal di sekitarnya.Beberapa kelenjar getah bening di bawah lengan juga dapat diambil untuk biopsi. Prosedur ini juga disebut mastektomi segmental.

Bahkan jika dokter menghilangkan semua kanker yang dapat dilihat pada saat operasi, pasien dapat diberikan terapi radiasi , kemoterapi , atau terapi hormon setelah operasi untuk mencoba untuk membunuh sel kanker apapun yang mungkin tersisa. Pengobatan diberikan setelah pembedahan, untuk mengurangi resiko bahwa kanker itu akan kembali, disebut terapi adjuvant .

b) Terapi radiasi

Terapi radiasi adalah pengobatan kanker yang menggunakan energi tinggi sinar-x atau jenis radiasi untuk membunuh sel kanker. Ada dua jenis terapi radiasi. radiasi Eksternal terapi menggunakan mesin di luar tubuh untuk mengirim radiasi terhadap kanker. radiasi internal terapi menggunakan radioaktif zat disegel dalam jarum, biji , kabel, atau kateteryang ditempatkan langsung ke dalam atau dekat kanker . Cara terapi radiasi diberikan tergantung pada jenis dan stadium kanker yang sedang dirawat.

Terapi radiasi tidak boleh diberikan kepada wanita hamil dengan kanker payudara tahap awal ( stadium I atau II ) karena dapat membahayakan janin . Untuk wanita dengan tahap akhir ( tahap III atau IV ) kanker payudara, tidak harus diberikan selama 3 bulan pertama kehamilan.

c) Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan kanker yang menggunakan obat untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker , baik dengan membunuh sel-sel atau dengan menghentikan sel-sel bermetastase. Kemoterapi dapat dilakukan melalui mulut atau disuntikkan ke pembuluh darah atau otot, obat-obatan memasuki aliran darah dan dapat mencapai sel-sel kanker di seluruh tubuh ( sistemik kemoterapi ). Cara kemoterapi diberikan tergantung pada jenis dan stadium dari kanker yang sedang dirawat. Kemoterapi tidak boleh diberikan selama 3 bulan pertama kehamilan. Kemoterapi diberikan setelah waktu ini biasanya tidak membahayakan janin tetapi dapat menyebabkan persalinan awal dan berat badan lahir rendah.

Pengobatan Kanker Payudara berdasarkan stadium penyakit:

  • Tahap awal kanker (tahap I & II)

Pembedahan (mastektomi) direkomendasikan sebagai pengobatan utama kanker payudara pada wanita hamil. Karena terapi radiasi dalam dosis terapeutik dapat menyebarkan radiasi yang berbahaya bagi janin. Sedangkan terapi pada ibu post partum biasanya dilakukan mastektomi (pengangkatan payudara) dan dilanjutkan dengan terapi radiasi. Jika kemoterapi diperlukan, seharusnya tidak diberikan selama trimester pertama untuk menghindari risiko teratogenisitas. Kemoterapi diberikan setelah trimester pertama umumnya tidak terkait dengan risiko tinggi kelainan janin, tetapi mungkin berhubungan dengan persalinan prematur. Penelitian mengenai efek jangka panjang langsung dari kemoterapi pada janin masih terbatas.

Studi menggunakan terapi hormonal atau dalam kombinasi dengan kemoterapi untuk kanker payudara pada wanita hamil juga terbatas. Oleh karena itu, tidak ada kesimpulan yang dicapai mengenai opsi ini. Terapi radiasi, jika diindikasikan harus ditahan sampai setelah melahirkan karena dapat membahayakan janin pada setiap tahap pembangunan.

  • Tahap Akhir Penyakit (tahap III & IV)

Terapi radiasi pada kehamilan trimester pertama harus dihindari. Kemoterapi dapat diberikan setelah trimester pertama sebagaimana dibahas di tahap atas. Karena ibu mungkin memiliki hidup yang terbatas (kebanyakan studi menunjukkan angka harapan hidup-5 tahun pada 10% pada pasien hamil dengan penyakit stadium III dan IV), dan ada resiko kerusakan janin dengan terapi kanker selama trimester pertama, isu tentang kelanjutan dari kehamilan harus didiskusikan dengan pasien dan keluarganya. Terapi aborsi tidak memperbaiki prognosis.

 

  1. 5. LAKTASI

Jika operasi direncanakan, laktasi harus dihentikan untuk mengurangi ukuran dan vaskularisasi payudara. Jika kemoterapi harus diberikan, maka laktasi dihentikan karena banyak antineoplastics (khususnya cyclophosphamide dan methotrexate) yang diberikan secara sistemik dapat masuk kedalam ASI dalam kadar tinggi dan ini akan mempengaruhi bayi yang sedang menyusu. Secara umum, wanita yang menerima kemoterapi payudara tidak boleh menyusui

 

 

  1. 6. KONDISI JANIN AKIBAT KANKER PAYUDARA IBU

Tidak ada efek merusak pada janin dari kanker payudara ibu telah dibuktikan, dan tidak ada dilaporkan kasus transfer sel kanker payudara dari janin-ibu.

 

  1. 7. KONSEKUENSI DARI KEHAMILAN PADA PASIEN DENGAN SEJARAH KANKER PAYUDARA

Berdasarkan data retrospektif, kehamilan tampaknya tidak membahayakan kelangsungan hidup wanita dengan riwayat kanker payudara, dan tidak ada efek merusak telah dibuktikan dalam janin. Beberapa dokter menyarankan pasien menunggu 2 tahun setelah diagnosa sebelum mencoba untuk hamil.

Pengobatan yang efektif, termasuk operasi dan kemoterapi dapat diberikan pada fase kehamilan tertentu. Pengobatan ditetapkan berdasarkan tahap perkembangan janin dan tahap perkembangan kanker. Penggunaan terapi radiasi selama trimester pertama dan kedua kehamilan tidak dianjurkan karena ketidakmampuan untuk melindungi bayi dari radiasi kanker. Pada awal kehamilan, perlakuan yang diberikan biasanya terdiri dari mastektomi diikuti dengan kemoterapi pada trimester kedua. Kemoterapi diberikan setelah trimester pertama sehingga tidak menempatkan janin pada resiko yang lebih besar, meskipun berat badan lahir rendah .

Perempuan pada tahap kanker dengan stadium lanjut memiliki lebih banyak pilihan yang sulit, apakah mereka harus menunda pengobatan sampai setelah lahir, atau menggunakan pengobatan yang kurang agresif dari kemoterapi yang mungkin tidak efektif untuk melawan kanker mereka. Hal ini penting bagi wanita menghadapi pilihan ini unuk membahas implikasi dengan dokter dan ahli, serta untuk mendapatkan dukungan dari teman-teman mereka, keluarga, dan mitra.

Beberapa wanita dapat hamil setelah kanker payudara, tetapi karena tidak cukup banyak penelitian yang telah dilakukan, maka perempuan harus konsultasi dengan dokter jika mempertimbangkan untuk hamil. Penting untuk menyadari bahwa pengobatan kanker tertentu dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melahirkan anak maka diperlukan pertimbangan yang matang dan perencanaan untuk mempertahankan kesuburan sebelum dan selama pengobatan.

Ada beberapa masalah klinis yang perlu dipertimbangkan ketika berpikir tentang kehamilan setelah kanker payudara:

  • Estrogen – status reseptor sel-sel kanker.

Jika sel kanker memiliki reseptor estrogen positif, mungkin akan lebih berisiko untuk hamil. Dengan lonjakan hormonal estrogen dan progesteron yang berhubungan dengan kehamilan, dapat memungkinkan bagi sel-sel kanker tidak aktif untuk menjadi aktif.

  • Dampak kemoterapi pada ovarium. (Impact of chemotherapy on ovaries)

Saat lahir, setiap wanita lahir dengan sel telur lengkap di ovarium untuk seumur hidup, pengeluaran satu tiap bulan sesuai dengan siklus menstruasinya. Namun, kemoterapi dapat merusak ovrium dalam berbagai cara. Bahkan jika wanita yang pernah mengalami kanker tidak menopause, kemoterapi dapat benar-benar membunuh beberapa sel telur, atau mungkin telah merusak sisa sel telur yang ada, sehingga mereka mungkin tidak mampu mengalami fertilisasi atau dapat menyebabkan cacat genetik. Sampai batas tertentu, spesialis kandungan dapat menentukan kualitas telur, dan apakah wanita tersebut kehamilannya berhasil. Pengobatan tidak menyebabkan menopause segera tetapi mempercepat terjadinya menopouse .

  • Year of survival Meskipun ada sedikit perdebatan, beberapa ahli kanker menganjurkan untuk menunggu sampai melewati lima tahun sejak keberhasilan terapi untuk mempertimbangkan kehamilan karena dampaknya mungkin pada tubuh Anda. Lain-lain merekomendasikan hanya menunggu dua tahun.
  • Limited fertility options : Pasien dengan riwayat kanker mungkin tidak mampu hamil dengan cara alami, karena berbagai alasan, beberapa di antaranya mungkin tidak ada hubungannya dengan sejarah kanker Anda. Tetapi sebagai korban kanker, pilihan untuk perawatan kesuburan mungkin lebih dibatasi, karena program kesuburan banyak termasuk stimulasi hormon signifikan.
  • Extended Treatment : Beberapa wanita memerlukan terapi hormonal tambahan setelah pengobatan, seperti 5 tahun tamoxifen, yang selanjutnya dapat menunda kehamilan.

 

  1. B. ASUHAN KEPERAWATAN
    1. PENGKAJIAN

Pengkajian mencakup data yang dikumpulkan melalui wawancara, pengumpulan riwayat kesehatan, pengkajian fisik, pemeriksaan laboratorium dan diagnostik, serta review catatan sebelumnya. Langkah-langkah pengkajian yang sistemik adalah pengumpulan data, sumber data, klasifikasi data, analisa data dan diagnosa keperawatan.

  • Pengumpulan data adalah bagian dari pengkajian keperawatan yang merupakan landasan proses keperawatan. Kumpulan data adalah kumpulan informasi yang bertujuan untuk mengenal masalah klien dalam memberikan asuhan keperawatan .
  • Sumber data. Data dapat diperoleh melalui klien sendiri, keluarga, perawat lain dan petugas kesehatan lain baik secara wawancara maupun observasi.
  • Data yang disimpulkan meliputi : Data biografi /biodata, Meliputi identitas klien dan identitas penanggung antara lain : nama, umur, jenis kelamin, agama, pendidikan, pekerjaan dan alamat.
  • Riwayat keluhan utama. Riwayat keluhan utama meliputi : adanya benjolan yang menekan payudara, adanya ulkus, kulit berwarna merah dan mengeras, bengkak, nyeri.
  • Riwayat kesehatan masa lalu. Apakah pasien pernah mengalami penyakit yang sama sebelumnya. Apakah ada keluarga yang menderita penyakit yang sama .

 

Pengkajian fisik meliputi :

ü  Keadaan umum

ü  Tingkah laku

ü  BB dan TB

ü  Pengkajian head to toe

 

Pemeriksaan laboratorium :

ü  Pemeriksaan darah hemoglobin biasanya menurun, leukosit meningkat, trombosit meningkat jika ada penyebaran ureum dan kreatinin.

ü  Pemeriksaan urine, diperiksa apakah ureum dan kreatinin meningkat.

Pengkajian pola kebiasaan hidup sehari-hari meliputi :

ü  Nutrisi
Kebiasaan makan, frekuensi makan, nafsu makan, makanan pantangan, makanan yang disukai, banyaknya minum. Dikaji riwayat sebelum dan sesudah masuk RS.

ü  Eliminasi
Kebiasaan BAB / BAK, frekuensi, warna, konsistensi, sebelum dan sesudah masuk RS.

ü  Istirahat dan tidur

Kebiasaan tidur, lamanya tidur dalam sehari sebelum dan sesudah sakit.

ü  Personal hygiene

a)      Frekuensi mandi dan menggosok gigi dalam sehari

b)      Frekuensi mencuci rambut dalam seminggu

c)      Dikaji sebelum dan pada saat di RS

ü  Identifikasi masalah psikologis, sosial dan spritual : Status psikologis.
Emosi biasanya cepat tersinggung, marah, cemas, pasien berharap cepat sembuh, merasa asing tinggal di RS, merasa rendah diri, mekanisme koping yang negatif.

ü  Status social. Merasa terasing dengan akibat klien kurang berinteraksi dengan masyarakat lain.

  1. DIAGNOSA KEPERAWATAN
    1. Nyeri berhubungan dengan adanya penekanan massa tumor.
    2. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake tidak adekuat dan  hipermetabolisme.
    3. Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan imobilisasi lengan/bahu.
    4. Kecemasan berhubungan dengan perubahan gambaran tubuh.
    5. Gangguan harga diri berhubungan dengan kecacatan bedah
    6. Resiko infeksi berhubungan dengan luka operasi.
    7. Kurangnya pengetahuan tentang kondisi, prognosis, dan serta pengobatan penyakitnya berhubungan dengan kurangnya informasi.

 

  1. 3. INTERVENSI KEPERAWATAN
No Diagnosa NOC NIC
1.
  1. Nyeri berhubungan dengan manipulasi jaringan dan atau trauma karena pembedahan, interupsi saraf, diseksi otot.

 

 

NOC :

 Pain Level,

 Pain control,

 Comfort level

 

Kriteria Hasil :

  • Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu menggunakan tehnik Nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri, mencari bantuan)
  • Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan manajemen nyeri
  • Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi dan tanda nyeri)
  • Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang
  • Tanda vital dalam rentang normal
NIC :

Pain Management

  • Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi
  • Observasi reaksi nonverbal dari Ketidaknyamanan
  • Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman nyeri pasien
  • Kaji kultur yang mempengaruhi respon nyeri
  • Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau
  • Evaluasi bersama pasien dan tim kesehatan lain tentang ketidakefektifan kontrol nyeri masa lampau
  • Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan dukungan
  • Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan dan kebisingan
  • Kurangi faktor presipitasi nyeri
  • Pilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologi, non farmakologi dan inter personal)
  • Kaji tipe dan sumber nyeri untuk menentukan intervensi
  • Ajarkan tentang teknik non farmakologi
  • Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri
  • Evaluasi keefektifan kontrol nyeri
  • Tingkatkan istirahat
  • Kolaborasikan dengan dokter jika ada keluhan dan tindakan nyeri tidak berhasil
2. Kerusakan integristas kulit berhubungan dengan perubahan sirkulasi, adanya edema, destruksi jaringan.

 

NOC : Tissue Integrity : Skin and

Mucous Membranes

 

Kriteria Hasil :

  • Integritas kulit yang baik bisa

dipertahankan

(sensasi, elastisitas, temperatur,

hidrasi, pigmentasi)

  • Tidak ada luka/lesi pada kulit
  • Perfusi jaringan

baik

  • Menunjukkan

Pemahaman dalam proses perbaikan kulit dan mencegah terjadinya sedera berulang

  • Mampu

melindungi kulit dan mempertahankan kelembaban kulit dan

perawatan alami

NIC : Pressure Management

  • Anjurkan pasien untuk menggunakan pakaian yang longgar
  • Hindari kerutan padaa tempat tidur
  • Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering
  • Mobilisasi pasien (ubah posisi pasien) setiap dua jam sekali
  • Monitor kulit akan adanya kemerahan
  • Oleskan lotion atau minyak/baby oil pada derah yang tertekan
  • Monitor aktivitas dan mobilisasi pasien
  • Monitor status nutrisi pasien
  • Memandikan pasien dengan sabun dan air hangat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Daftar Pustaka

 

Situs Pengobatan dan terapi Kanker. Breast Cancer Treatment and Pregnancy. http://www.llli.org.

 

Situs Layanan Kanker Nasional. http://www.cancer.gov.

 

Askep Ca. Mammae. http://www.askep.co.cz.

 

 

 

 

 

About ainicahayamata

Nursing Lecturer who falling in love with words and Arts| Blogger | Maternity Nursing Specialist Candidate | twitter: @aini_cahayamata| Belajar Mengendalikan kata dalam tulisan|
This entry was posted in MATERNITAS. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s